Monday, September 15, 2008

Abnaa'ul Harakah 2

Ku ingin abadikan kisah cinta dia dalam blog ini.. Kisah cintanya pada perjuangan islam, pada Allah dan Rasul, biar ku dengar dari mulut org lain, ku mahu abadikan juga, kerana tiap kali aku mendengar kisah cinta ini, air mata ku deras mengalir. Kerana biar kisah cinta ini menjadi salah satu sumber inspirasiku tika hati merasa penat dalam jalan yang sedang dilalui ini...

Dia ialah insan yang sama.. Insan yang pernah aku abadikan di entry "Sayonara...Semoga berjumpa di sana."

Ini cerita daripada ayahnya.. YDP PAS kawasan kediamannya.

"Sejak kecil, dia sangat manitikberat soal agama. Dia mula usrah dengan ayahnya sejak berusia 5 tahun. Pengajaran secara formal, terus dari ayahnya. Inilah amalan yang patut dilakukan oleh sebuah baitul muslim. Dia sakit, hanya 2 minggu. Pada hari terakhir, waktu berbuka puasa, dia makan sangat banyak...Dia kata, dia dah sihat. Wajahnya ceria. Sebelum ke masjid solat isyak, dia minta ayahnya menceritakan kisah2 perjuangan islam. Dia sangat bersemangat mendengar. Tapi, bila ayahnya mengubah topik kepada baju raya, dia terdiam. Tidak menjawab. Lantas, bapanya menyambung lagi kisah2 perjuangan. Dia tersenyum dan banyak bertanya. Ketika itu, bapanya sudah merasakan sesuatu yang lain pada dirinya, matanya tersentak ke atas. badannya berpeluh....Namun, bapanya terpaksa pergi juga ke masjid, atas jemputan yang sudah diterima. Dia memegang tangan bapanya, seolah2 mengucapkan salam akhir...Dalam hati bapanya...jika benar tanda2 ini, terlalu cepat Allah ingin mengambil hakNya itu kembali, namun, dia redha..redha hajar sebagai anaknya.

Badannya kembali lemah. Dia solat baring di bilik. Ditemani ibunya. Dia berkata pada ibunya, ingin solat isyak cepat2 bila masuk waktu..takut x sempat katanya...

Ketika ibunya sedang berterawih, dan dia berbaring di belakang ibunya...

Selesai solat terawih, ibunya berpaling ke arahnya.. dan melihat dia sudah tiada. Nadinya sudah berhenti berdenyut. Tiada lagi keluar masuk nafas..."

Jirannya pernah menegur tentang bau yang sangat wangi keluar dari biliknya, di mana jenazahnya di simpan sementara sebelum dikebumikan. Wajahnya sangat berseri2...

Ayahnya pernah menuturkan...bahawa mereka redha dengan Hajar. Redha Hajar menjadi anak mereka dan redha dengan kepulanganNya...

Semoga redha Allah juga bersamamu...

3 comments:

ahmad said...

Moga ruhnya di rahmati Allah.. Sebuah anugerah untuk nti, khairani dan izati..Moga kita juga sepertinya..

www.ulumcordova.putrabytes.com

CaHaYa MuLiA... said...

bersama berusaha mnjadi hambaNya yg bertakwa...insyaAllah

CaHaYa MuLiA... said...
This comment has been removed by the author.
Thanks for coming!
Have a read, blogwalk and so on! =p

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...